Penyebaran Virus di Luar China Mendorong Investor ke Dolar

banner-panjang

Mata uang Asia tergelincir pada hari Senin karena penyebaran cepat virus corona di luar China memicu kekhawatiran pandemi dan mengirim investor berbondong-bondong ke emas dan dolar untuk keamanan.

Italia, Korea Selatan dan Iran mencatat kenaikan tajam dalam infeksi selama akhir pekan. Korea Selatan sekarang memiliki lebih dari 760 kasus, Italia lebih dari 150 dan Iran 43 kasus.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan, pihaknya mengkhawatirkan jumlah yang terus bertambah tanpa kaitan yang jelas dengan pusat penyebaran di Tiongkok.

“Pertanda-pertanda itu tidak terlalu baik hari ini,” kata Ray Attrill, kepala strategi FX di National Australia Bank di Sydney. “Anggapannya adalah bahwa kita akan melihat rantai pasokan menengah dengan cepat terhubung kembali dan saya pikir pasar harus melalui periode mempertanyakan logika itu.”

Mata uang Cina, Australia, Selandia Baru, Singapura dan Taiwan semuanya berada di belakang kaki, dengan Aussie mengukir terendah 11-tahun baru di awal perdagangan.

Orang Korea menang jatuh hampir 1% ke level terendah enam bulan. [EMRG / FRX]

Gejolak politik di Malaysia menambah tekanan pada ringgit dan mengirimkannya 0,6% lebih rendah ke terlemah sejak September.

Namun penghindaran risiko, yang juga menyebabkan saham jatuh dan emas dan obligasi naik, secara mengejutkan menawarkan sedikit dukungan kepada yen . [MKTS / GLOB]

Setelah sebagian memulihkan penurunan minggu lalu pada hari Jumat, diperdagangkan flat di 111,55 per dolar karena investor Asia mendiskon nilai keamanannya karena paparan virus Jepang.

“Reaksi pasar terhadap virus korona tampaknya berkembang, mulai membedakan mata uang yang rentan terhadap virus dari yang lain,” kata analis Barclays (LON: BARC ) dalam sebuah catatan.

“Aset dolar AS memberikan daya tarik relatif,” tulis mereka. “Faktanya, para ekonom kami memperkirakan tidak ada dampak pada pertumbuhan AS dari Covid-19, dengan insiden domestik yang relatif sedikit dan ketergantungan yang rendah pada ekonomi China.”

Terhadap sekeranjang mata uang ( = USD ), dolar merayap kembali ke puncak hampir tiga tahun yang disentuh minggu lalu, sebelum data ekonomi lunak mengetuknya dari bertengger pada hari Jumat.

Itu menguat terhadap euro pada $ 1,0827 ( EUR = ) dan pound pada $ 1,2946. Terakhir diperdagangkan pada $ 0,6613 per dolar Australia$ 0,6324 per kiwi . [AUD /]

Virus corona telah menewaskan lebih dari 2.400 orang di Cina, yang juga menyumbang 98% dari diagnosis global. Empat provinsi Tiongkok pada hari Senin menurunkan tindakan tanggap darurat mereka karena upaya penahanan dalam negeri tampaknya berhasil.

Namun, penyebaran akhir pekan di luar Tiongkok tampaknya membuat pihak berwenang lengah.

Italia telah menghentikan karnaval Venesia, menutup sekolah, dan menyegel kota-kota yang terkena dampak di utara yang kaya, tetapi sedang berjuang untuk mencari tahu bagaimana dan di mana penyebaran virus dimulai.

Korea Selatan dalam keadaan siaga tinggi dan berjuang untuk membendung kenaikan tajam dalam infeksi – semuanya menambah gangguan yang sudah masif terhadap ekonomi dunia.

“Dari sini, banyak hal akan bergantung pada seberapa cepat China dapat melanjutkan produksi dan mengandung implikasi negatif bagi rantai pasokan dan pertumbuhan ekonomi global,” kata Stephen Innes, Ahli Strategi Pasar Asia Pasifik di AxiCorp.

Berita Terkait