Minyak Turun Karena Kekhawatiran Pasokan Berlebihan Berlanjut

banner-panjang

Minyak turun pada hari Rabu pagi di Asia,  kehilangan beberapa  keuntungannya dari sesi sebelumnya .

Minyak mentah berjangka Brent naik 0,1%6% menjadi $31. 02 oleh 10:21 PM ET (3:21 GMT GMT) setelah kerugian awal. WTI futures turun 0,33% menjadi $ 24. 48.  

WTI berjangka melonjak 20,45% dan Brent  berjangka minyak  melonjak 13. 86% selama sesi sebelumnya  setelah  para American Petroleum Institute ( AP I)  predic ted sebuah  8.12 – juta barel -incr kemudahan  dalam persediaan minyak mentah untuk pekan yang berakhir Mei 1 semalam.  

API memperkirakan kenaikan yang lebih besar  dari 9,87 juta barel untuk minggu sebelumnya . 

Bahkan Presiden AS Donald Trump mengatakan, ketika ia tweeted “Harga minyak naik dengan baik ketika permintaan dimulai lagi!” pada hari Selasa pagi.

Tapi  hati-hati Investor naik  pada hari berikutnya . awal  o ptimism bahwa  OPEC +  pemotongan produksi  w ere  mengurangi pasokan karena permintaan perlahan-lahan meningkat  dengan  beberapa negara melonggarkan ing  lockd tindakan sendiri  pada awal minggu itu tidak cukup untuk  melawan dilema kelebihan pasokan cairan hitam. 

Investor memperingatkan bahwa penyimpanan global dapat diisi dalam beberapa minggu dengan  jalan menuju pemulihan panjang dan tidak pasti.

Stacey Morris, direktur penelitian di  Alerian , mengatakan kepada CNBC,  “Jalan menuju pemulihan permintaan minyak di AS dan global masih melayang di udara .”

Per Magnus  Nysveen ,   kepala analisis Rystad Energy, menambahkan, “ Pasar [minyak] masih rentan . Masalah yang ada tidak secara ajaib  terselesaikan,  kendala penyimpanan masih ada … Kami tetap sangat berhati-hati dalam jangka pendek, tetapi pandangan kami adalah bahwa kami akan melihat pemulihan harga dalam jangka panjang . ”  //Investing

Berita Terkait