Minyak Tergelincir Setelah Stok Minyak Mentah AS Naik di Tengah Tekanan Pembekuan yang Mendalam Bagi Perusahaan Penyulingan

banner-panjang

Harga minyak turun pada awal perdagangan Rabu setelah data industri menunjukkan persediaan minyak mentah AS secara tak terduga naik pekan lalu karena pembekuan yang dalam di negara bagian selatan mengekang permintaan dari kilang yang terpaksa ditutup.

Stok minyak mentah naik 1 juta barel dalam sepekan hingga 19 Februari, American Petroleum Institute (API) melaporkan pada hari Selasa, terhadap perkiraan penarikan 5,2 juta barel dalam jajak pendapat Reuters.

Data API menunjukkan produksi minyak mentah turun 2,2 juta barel per hari.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 55 sen atau 0,9% menjadi $ 61,12 per barel pada 0136 GMT, setelah tergelincir 3 sen pada hari Selasa.

Minyak mentah berjangka Brent turun 38 sen, atau 0,6% menjadi $ 64,99 per barel, menghapus kenaikan 13 sen hari Selasa.

Investor akan menunggu konfirmasi dari Administrasi Informasi Energi AS pada Rabu malam bahwa persediaan minyak mentah naik minggu lalu, meskipun terpukul pada produksi minyak serpih di tengah musim dingin yang belum pernah terjadi sebelumnya di selatan AS.

“Pertanyaan kuncinya adalah seberapa cepat pasokan minyak AS pulih. Sepertinya pasokan akan pulih lebih cepat daripada kilang, dan pasokan akan melebihi permintaan dalam beberapa minggu ke depan. Itu akan memberikan bobot negatif pada pasar,” analis Commonwealth Bank, Vivek. Kata Dhar.

Penurunan harga dipandang sebagai jeda menyusul reli lebih dari 26% ke level tertinggi 13-bulan di Brent dan WTI sejak awal tahun.

Harga telah melonjak karena gangguan pasokan AS dan disiplin pasokan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, bersama-sama disebut OPEC +, dipimpin oleh pemotongan tambahan 1 juta barel per hari oleh Arab Saudi.

Pada saat yang sama, pengeluaran stimulus untuk mendorong pertumbuhan, investor beralih ke komoditas, dan berharap peluncuran vaksinasi dapat mengarah pada pelonggaran pembatasan pandemi, semuanya mendukung harga minyak. /investing

*mi

Berita Terkait