Minyak Lebih Tinggi Berharap Peluncuran Vaksin COVID-19 Dapat Merangsang Permintaan Bahan Bakar

banner-panjang

Minyak naik pada Selasa pagi di Asia, karena prospek permintaan jangka pendek yang memburuk dibebani terhadap rebound permintaan yang pada akhirnya karena vaksin COVID-19 terus diluncurkan.

Minyak mentah berjangka Brent naik 0,61% menjadi $ 51,26 pada 8:58 PM ET (1:58 AM GMT), tetap di atas angka $ 50. Kontrak berjangka WTI naik 0,71% menjadi $ 47,96.

Lonjakan kasus COVID-19 mendorong California Selatan untuk memperpanjang pengunciannya, dan otoritas Jerman khawatir bahwa kerusakan ekonomi akibat virus dapat diperpanjang oleh lambatnya peluncuran vaksin negara itu.

Saham Asia sebagian besar lebih tinggi pada hari Selasa, didukung oleh langkah-langkah stimulus terbaru yang menjadi undang-undang awal pekan ini. Dolar yang lebih lemah juga memberikan likuiditas hitam, serta komoditas lain yang dihargai dalam mata uang, dorongan.

Reli minyak, didorong oleh peluncuran vaksin baru-baru ini, telah terancam dalam beberapa minggu terakhir karena meningkatnya kekhawatiran bahwa harga telah berjalan menjelang pemulihan sebenarnya dalam permintaan bahan bakar.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC +, akan mengurangi pengurangan produksi saat ini sebesar 500.000 barel per hari di bulan Januari. Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak juga mengatakan selama minggu sebelumnya bahwa negaranya masih akan mendukung peningkatan produksi mulai 1 Februari “jika situasinya normal, stabil.”

“Kekhawatiran baru atas virus ini akan membatasi sisi atas minyak dalam waktu dekat” dan keributan di sekitar Rusia yang diduga mendukung penambahan lebih banyak produksi pada Februari juga tidak akan membantu, kepala strategi komoditas ING Groep (AS: INGA ) NV Warren Patterson mengatakan kepada Bloomberg .

Perkembangan COVID-19 akan terus mendorong pergerakan harga, tambahnya.

Komite Teknis Bersama OPEC + dan Komite Pemantau Bersama Kementerian akan bertemu masing-masing pada 3 dan 4 Januari. Pertemuan Tingkat Menteri OPEC dan non-OPEC ke-13 dijadwalkan pada 4 Januari.

Kartel akan memutuskan tingkat produksi untuk Februari selama pertemuan, dengan investor mencari setiap perubahan sentimen di antara anggotanya. Rencana Iran untuk meningkatkan produksi minyak dalam jangka panjang mengancam rencana OPEC untuk secara bertahap meningkatkan pasokan tanpa menyebabkan kelebihan pasokan di pasar.

Investor sekarang menunggu data pasokan minyak mentah dari American Petroleum Institute , yang akan dirilis hari ini. /investing

*mi

Berita Terkait