Harga minyak turun karena kekhawatiran permintaan karena virus menyebar secara global

banner-panjang

Harga minyak anjlok hampir 3% menuju level terendah satu minggu pada hari Senin karena penyebaran cepat virus corona di beberapa negara di luar China membuat para investor resah tentang pukulan terhadap permintaan.

Saham global juga memperpanjang kerugian karena kekhawatiran tentang dampak virus baru tumbuh, dengan jumlah infeksi melonjak di Korea Selatan, Italia, dan Iran.

Minyak mentah Brent turun $ 1,69 atau 2,9% menjadi $ 56,81 per barel pada 0158 GMT. Minyak mentah berjangka AS turun $ 1,40 atau 2,6% menjadi $ 51,98.

“Cukup jelas di pertengahan pekan lalu bahwa konsensus keseluruhan adalah bahwa itu akan menjadi dampak ekonomi sementara dan itu akan setidaknya diimbangi oleh tindakan bank sentral,” kata Michael McCarthy, kepala strategi pasar di CMC Markets di Sydney. .

“Tapi seperti yang kita lihat pasar Eropa dan AS bereaksi pada Jumat malam dan kemudian berita lebih lanjut selama akhir pekan tentang penyebaran global virus, investor sekarang mempertanyakan asumsi tentang pertumbuhan ekonomi dan yang tentu saja membebani pasar minyak.”

Pemerintah Korea Selatan membuat negara itu dalam keadaan siaga tinggi setelah jumlah infeksi melonjak hingga lebih dari 700 dengan tujuh kematian, sementara di Italia, para pejabat mengatakan orang ketiga yang terinfeksi virus mirip flu telah meninggal, karena jumlah kasus melonjak hingga di atas 150 dari hanya tiga sebelum hari Jumat.

Iran mengatakan telah mengkonfirmasi 43 kasus dan delapan kematian, dengan sebagian besar infeksi di kota suci Muslim Qom. Arab Saudi, Kuwait, Irak, Turki dan Afghanistan memberlakukan pembatasan perjalanan dan imigrasi pada Republik Islam.

“Kita seharusnya tidak meremehkan gangguan ekonomi karena penyebar super dapat memicu penurunan besar-besaran aktivitas bisnis di seluruh dunia dengan proporsi yang belum pernah dihadapi dunia sebelumnya,” kata Stephen Innes, kepala strategi pasar di AxiCorp dalam sebuah catatan pada Senin.

Harga minyak menerima beberapa dukungan setelah komisi kesehatan lokal di China mengatakan pada hari Senin bahwa empat provinsi Cina – Yunnan, Guangdong, Shanxi, dan Guizhou – telah menurunkan tindakan tanggap darurat coronavirus mereka.

Presiden Cina Xi Jinping mengatakan pada hari Minggu konsumen energi terbesar di dunia akan menyesuaikan kebijakan untuk membantu melindungi pukulan terhadap ekonomi dari wabah coronavirus.

Di Amerika Serikat, jumlah rig minyak, indikator produksi di masa depan, naik untuk minggu ketiga berturut-turut. Pengebor menambahkan satu rig minyak pekan lalu, sehingga jumlah totalnya menjadi 679, tertinggi sejak minggu 20 Desember, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes Co.

Berita Terkait