Fed Melihat Kenaikan Imbal Hasil Obligasi, Ekspektasi Inflasi Sebagai Kemungkinan Kemenangan

banner-panjang

Kenaikan imbal hasil obligasi AS dan ekspektasi inflasi pasar baru-baru ini telah meningkatkan harapan pejabat Federal Reserve tentang pendekatan kebijakan moneter baru bank sentral dan dapat lebih didukung jika Kongres yang dipimpin Demokrat mengeluarkan lebih banyak pengeluaran.

“Saya terdorong untuk melihat kenaikan indikator pasar dari ekspektasi inflasi. … Itulah yang kami coba dukung,” Presiden Federal Richmond Thomas Barkin mengatakan pada hari Kamis dalam sebuah wawancara dengan Reuters.

Barkin mengatakan dia menganggap kenaikan suku bunga obligasi Treasury baru-baru ini sebagai juga bagian dari “perdagangan reflasi,” sebuah tanda bahwa investor memperhitungkan kenaikan harga di masa depan ke dalam keputusan mereka dengan menuntut suku bunga yang lebih tinggi, daripada mewakili pengetatan keuangan yang mengkhawatirkan. kondisi.

“Bahan untuk inflasi yang lebih tinggi sudah ada,” Presiden Fed St. Louis James Bullard mengatakan dalam komentar terpisah kepada wartawan. “Anda memiliki kebijakan fiskal yang sangat kuat dan mungkin lebih banyak lagi yang akan datang,” dengan Demokrat sekarang akan mengontrol Gedung Putih serta Senat AS dan Dewan Perwakilan Rakyat.

“Anda memiliki Fed yang … ingin sementara memiliki inflasi di atas target. Anda memiliki ekonomi yang siap untuk meledak di akhir pandemi,” begitu dampak vaksin virus corona baru terasa, kata Bullard. Hasil pada benchmark Treasury 10-tahun naik di atas 1,07% pada hari Kamis, mencapai level tertinggi sejak Maret. Tingkat ekspektasi inflasi 5 tahun ke depan mencapai hampir tertinggi dua tahun di 2,05%.

‘SANGAT MENGECEWAKAN’

Setelah hampir dua tahun belajar, The Fed pada bulan Agustus mengubah pendekatannya terhadap kebijakan moneter untuk memungkinkan inflasi yang lebih tinggi, berharap dapat memenuhi target 2% secara rata-rata dengan membiarkan harga melayang lebih tinggi untuk beberapa waktu untuk mengimbangi tahun-tahun di mana inflasi telah lemah.

Hal itu juga akan memungkinkan, dalam teori, tingkat pengangguran yang lebih rendah karena bank sentral akan mencoba mempertahankan jenis ekonomi “panas” yang mengarah pada kenaikan harga.

Ketidakpastian besar-besaran tentang ekonomi dan jalannya pandemi akhir musim panas lalu telah memberi jalan kepada apa yang menurut Barkin lebih “kejelasan” tentang di mana keadaan berdiri – dengan dua vaksin virus corona didistribusikan, penyangga fiskal di tempat untuk membantu banyak rumah tangga Amerika, dan konsumen “tidak jauh” dari titik di mana mereka akan “terlibat dalam ekonomi dengan lebih percaya diri.”

Laju distribusi vaksin akan memainkan peran besar ketika itu terjadi, dengan beberapa pembuat kebijakan menyatakan kekecewaan atas upaya tersebut sejauh ini.

Presiden Fed Philadelphia Patrick Harker menyebut angka vaksinasi awal AS, dengan kurang dari 5 juta yang diinokulasi sejauh ini, “sangat mengecewakan.”

Tetapi peristiwa beberapa minggu terakhir tampaknya telah mengubah taruhan pasar tentang masa depan, dengan perdagangan sekuritas terkait inflasi mengisyaratkan investor mengharapkan inflasi yang lebih tinggi dan menerima bahwa Fed tidak akan menghalangi itu.

“Kami melihat periode panjang di mana suku bunga dana makan akan tetap pada dasarnya nol,” kata Harker, mengacu pada suku bunga utama bank sentral. Dia menambahkan bahwa dia tidak melihat tanda-tanda bahwa “inflasi akan lepas kendali.”

Memang, Presiden Fed Chicago Charles Evans mengungkapkan lebih banyak skeptisisme tentang inflasi yang akan datang, bahkan dengan stimulus tambahan pemerintah yang mungkin akan membantu memerangi kejatuhan ekonomi dari pandemi dan resesi yang dipicunya.

Dorongan inflasi dari pengeluaran fiskal tambahan, katanya kepada kelompok bankir pada Kamis, tidak “hampir sekuat yang saya inginkan.” Dia mengatakan dia yakin inflasi tidak akan mencapai 2% hingga 2023, dan tidak akan masuk akal bagi The Fed untuk menunggu hingga pertengahan 2024 sebelum menaikkan suku bunga jangka pendek dari level mendekati nol saat ini.

Presiden Fed San Francisco Mary Daly, dalam acara Kamis yang diadakan oleh Komite Pasar Terbuka Bayangan Institut Manhattan, mengatakan dia yakin pasar tenaga kerja yang lebih kuat pada akhirnya akan menimbulkan inflasi yang lebih tinggi, meskipun dorongan naik pada harga dari pasar kerja yang ketat kemungkinan besar lebih lemah dari sebelumnya, membuat lonjakan tiba-tiba menjadi tidak mungkin.

Itu berarti, dia menyarankan, Fed dapat membiarkan pasar kerja menguat lebih jauh daripada yang mungkin terjadi di masa lalu.

Pada saat yang sama, Daly mengatakan dia diyakinkan oleh pemulihan ekspektasi inflasi, yang menunjukkan para pelaku pasar, rumah tangga dan bisnis mulai percaya The Fed akan memenuhi tujuannya untuk melampaui inflasi 2%. /investing

*mi

Berita Terkait