Ekspor Jerman Naik pada Februari, Tetapi Perdagangan China Melambat Karena Virus

banner-panjang

Ekspor Jerman naik pada Februari tetapi perdagangan dengan China melambat tajam karena ekonomi terbesar Eropa merasakan dampak awal pandemi coronavirus, Kantor Statistik Federal mengatakan pada hari Kamis.

Ekspor yang disesuaikan secara musiman meningkat sebesar 1,3% pada bulan tersebut sementara impor turun sebesar 1,6%. Surplus perdagangan melebar menjadi 21,6 miliar euro dari revisi naik 18,7 miliar euro pada bulan sebelumnya, kata Kantor Statistik.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan ekspor turun 0,9% dan impor turun 0,7%. Surplus perdagangan diperkirakan mencapai 17,5 miliar euro.

Kantor Statistik mengatakan ekspor ke China turun 8,9% pada tahun itu, sementara impor dari China turun 12,0% pada tahun itu.

Pabrikan Jerman bergantung pada permintaan dan rantai pasokan dari Cina, mitra dagang terbesar Jerman. Ekonom mengharapkan kejatuhan virus muncul dalam data dari Februari dan mendorong ekonomi ke dalam kontraksi tajam.

Lembaga think tank terkemuka Jerman mengatakan pada hari Rabu bahwa ekonomi mungkin akan menyusut 9,8% pada kuartal kedua, penurunan terbesar sejak pencatatan dimulai pada tahun 1970, karena langkah-langkah yang diberlakukan untuk memperlambat penyebaran virus corona novel.

Itu akan lebih dari dua kali lipat penurunan yang terlihat pada kuartal pertama 2009, selama krisis keuangan global, kata lembaga ekonomi itu.

Jerman telah dikunci selama beberapa minggu. Sekolah, toko, restoran, fasilitas olahraga dan bisnis tidak penting lainnya telah ditutup dan banyak perusahaan menghentikan produksinya untuk membantu memperlambat penyebaran penyakit.

Lembaga mengatakan paket stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya sebesar 750 miliar euro ($ 814,80 miliar) yang disetujui bulan lalu untuk mengurangi dampak pandemi akan melihat rasio utang terhadap output Jerman naik menjadi 70% tahun ini dari sekitar 60% sebelum krisis.

Berita Terkait