Dolar Turun Meskipun Ketidakpastian Tersisa Atas Paket Stimulus

banner-panjang

Dolar melemah pada Jumat pagi di Asia, setelah kenaikan sebelumnya dibalik karena masih ada keraguan tentang paket stimulus AS terbaru. Sementara itu, yuan China didorong oleh masuknya utang China ke indeks World Government Bond (WGBI) FTSE Russell.

The Indeks Dolar AS yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang lainnya beringsut turun 0,03% ke 94,365 oleh 21:52 ET (01:52 GMT).

Pasar AS naik pada hari Kamis karena meningkatnya harapan bahwa Kongres AS akan memecahkan kebuntuan selama berbulan-bulan untuk meloloskan langkah-langkah stimulus COVID-19 terbaru. Demokrat di Dewan Perwakilan Rakyat AS mengumumkan bahwa mereka sedang mengerjakan paket stimulus COVID-19 senilai $ 2,2 triliun yang dapat dipilih pada minggu depan. Ada juga saran bahwa Ketua DPR Nancy Pelosi dan Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin dapat melanjutkan pembicaraan stimulus yang macet.

Tetapi beberapa investor tetap skeptis tentang apakah Kongres akan mengatasi kebuntuan. Presiden AS Donald Trump menolak untuk berkomitmen pada pemindahan kekuasaan secara damai jika dia gagal terpilih kembali dalam pemilihan presiden November, meningkatkan kemungkinan pemilihan yang disengketakan.

Sementara itu, data yang dirilis pada hari Kamis menunjukkan bahwa jumlah orang Amerika yang mengklaim pengangguran selama seminggu terakhir meningkat menjadi 870.000 , menunjukkan perlambatan dalam pemulihan ekonomi dan menyoroti kebutuhan mendesak Kongres untuk meloloskan langkah-langkah dukungan.

“Kami telah melihat akhir-akhir ini dolar menguat karena aset berisiko dijual. Kami perlu melihat apakah ini akan berlanjut setelah akhir bulan ini, ”kata ahli strategi senior Daiwa Securities, Yukio Ishizuki kepada Reuters.

Pasangan USD / JPY naik tipis 0,07% menjadi 105,47.

Pasangan USD / CNY turun 0,22% menjadi 6,8123. The lepas pantai yuan terbalik penurunan selama seminggu terakhir setelah pengumuman FTSE Russell bahwa obligasi pemerintah China akan ditambahkan ke indeks WGBI mulai tahun 2021.

“Kepemilikan asing atas obligasi pemerintah China terus meningkat. Pencantuman dalam benchmark WGBI akan mendorong aliran asing tambahan ke pasar obligasi China dan mendukung yuan, ”ekonom Commonwealth Bank China Kevin Xie mengatakan kepada Reuters.

Pasangan AUD / USD naik tipis 0,14% menjadi 0,7055 dan pasangan NZD / USD naik tipis 0,02% menjadi 0,6551.

Pasangan GBP / USD naik tipis 0,04% menjadi 1,2754. Pound didukung oleh ‘rencana musim dingin’ Kanselir Menteri Keuangan Inggris Rishi Sunak yang membuktikan dukungan terbatas bagi para pekerja karena negara itu terus berjuang melawan gelombang kedua COVID-19. /Investing

Berita Terkait