Dolar Australia Mendekati Puncak Enam Minggu Karena Pelonggaran Kuncian Memacu Risiko

banner-panjang

Dolar Australia menguji tertinggi enam minggu pada hari Selasa, karena tanda-tanda kemajuan dalam pembukaan kembali ekonomi membantu mata uang sensitif risiko menutup sebagian besar penjualan panik yang terlihat pada bulan Maret, dan karena greenback merawat kerugian semalam.

The Aussie telah rally lebih dari 17% dari level terendah 17 tahun bulan lalu dan semalam naik melalui resistance di sekitar $ 0,6445. Itu melayang turun ke $ 0,6438 dan hanya di bawah puncak multi-minggu terhadap euro, pound, dan yen. Jurusan lainnya stabil.

“Aussie dalam mode binatang saat ini,” kata Chris Weston, kepala penelitian di pialang Melbourne Pepperstone.

“Sebagian dari itu adalah kenyataan bahwa itu adalah cara terbaik Anda untuk bermain reflasi … itu semacam proxy untuk pasar ekuitas,” katanya. Celana pendek sebagian besar telah meninggalkan posisi mereka dan dana momentum telah tiba untuk naik ombak, kata Weston, karena pedagang tampaknya tidak terlalu khawatir tentang fundamental dan lebih fokus pada prospek penilaian.

Langkah ini dilakukan di tengah dorongan global untuk memulai kembali ekonomi yang dibekukan oleh penguncian virus corona.

Di Australia, yang telah menghindari tingginya angka kematian yang terlihat di negara-negara lain, negara-negara mulai melonggarkan pembatasan pergerakan. Pantai Bondi Sydney yang terkenal dibuka kembali untuk para peselancar pada hari Selasa.

Italia, yang memiliki jumlah kematian tertinggi di dunia yang dilaporkan sebagai kematian akibat virus korona, akan memungkinkan pabrik dan situs dibuka kembali dari 4 Mei saat negara itu bersiap untuk mengakhiri penguncian terpanjang di Eropa.

Negara bagian Georgia di AS telah mulai membiarkan penduduk makan di restoran dan menonton film di bioskop karena lebih banyak negara bagian, dari Minnesota hingga Mississippi, mengambil langkah-langkah untuk mengurangi pembatasan, meskipun para pakar kesehatan memperingatkan itu mungkin terlalu dini.

Selain Aussie, jurusan lain kurang bersemangat. Dolar Selandia Baru tenang, terbebani oleh sikap agresif terutama dari bank sentralnya.

The kiwi menelusuri kembali kenaikan semalam dan jatuh ke $ 0,5998 sementara pound stabil di sekitar $ 1,2424, karena Perdana Menteri Boris Johnson memperingatkan itu terlalu berbahaya untuk bersantai kuncian ketat di Inggris.

Yen Jepang telah berkisar di atas 107 yen per dolar untuk setengah April, dan diadakan di 107,27 pada hari Selasa.

Dolar yang sedikit lebih lembut juga telah gagal mengangkat banyak euro, karena investor khawatir tentang bentuk paket penyelamatan untuk pukulan paling keras dan Spanyol dan Italia yang berhutang banyak.

“Sedangkan AS, Inggris, Australia, Cina dan Jepang, jika perlu, dapat pergi ke mesin cetak, di Eropa Anda dibatasi,” kata Colin Harte, kepala strategi di BNP Paribas (PA: BNPP ) Manajemen Aset di London.

“Saya pikir ada sedikit premi risiko yang merayap masuk ke euro pada kekhawatiran tentang di mana kita pergi dari sini.”

Mata uang tunggal ( EUR = ) diadakan pada $ 1,0832. – SINGAPURA (Reuters)

Berita Terkait