Data Bagus + Pemerasan Broker = Pemulihan Risiko FX

banner-panjang

Semua mata uang utama diperdagangkan lebih tinggi pada hari Rabu didukung oleh data bagus dan keuntungan pasar ekuitas. Ekonomi AS berkembang sebesar 4% pada kuartal keempat, tetapi peningkatan ini tidak cukup untuk mencegah ekonomi menyusut pada laju tercepatnya dalam 70 tahun. Pada basis tahun ke tahun, PDB AS turun 3,5% pada tahun 2020, penurunan pertama sejak 2009 dan tertajam sejak 1946. Sisi baiknya, ekonomi AS menutup tahun dalam kondisi yang baik. Meskipun ada pembatasan hari libur, ekonomi masih tumbuh dalam tiga bulan terakhir tahun ini, dan peningkatan ekspor, persediaan, dan investasi merupakan tanda bahwa bisnis sedang merencanakan pemulihan. Q4 juga menandai pertumbuhan positif kuartal kedua berturut-turut. Klaim pengangguran dan neraca perdaganganlebih baik dari yang diharapkan dan, secara kolektif, laporan ini mendorong USD / JPY ke level terkuat dalam enam minggu.

Namun, penguatan dolar AS terbatas pada Yen Jepang karena rebound saham memiliki pengaruh yang lebih besar terhadap arus valas. Euro, sterling, dolar Australia dan Selandia Baru stabil setelah penurunan kemarin. Investor ekuitas didorong oleh langkah-langkah yang diambil pialang untuk mendapatkan kembali kendali dari hiruk pikuk spekulatif short-squeeze. Robinhood dan broker interaktif membatasi perdagangan saham dan opsi untuk dijual saja dan meningkatkan persyaratan margin untuk posisi panjang dan pendek. Menangkap kendali dari spekulan menurunkan volatilitas dan membantu memulihkan aktivitas pasar normal.

Data dari Zona Euro juga lebih baik dari yang diharapkan, dengan inflasi di Jerman dua kali lipat dari ekspektasi dan sentimen industri dan ekonomi Zona Euro membaik. Inflasi masih terlalu rendah untuk dikhawatirkan oleh bank sentral, terutama dengan mata uang yang kuat. Faktanya, semakin lama EUR / USD bertahan di atas 1,21, semakin banyak yang mungkin kita dengar dari pejabat Bank Sentral Eropa. Jerman selanjutnya akan merilis PDB Q4 dan, tidak seperti AS, pertumbuhan diharapkan berubah negatif pada akhir tahun. Jerman ditutup sebagian pada awal November, jadi laporan besok harus mencerminkan dampak dari peningkatan pembatasan. Ini akan menjadi yang pertama dari dua kuartal negatif yang menjerumuskan Jerman kembali ke dalam resesi. Tidak ada data yang dirilis dari Inggris, kecuali sterling diambil lebih tinggi oleh reli risiko.

Mata uang komoditas beragam. The Dolar Selandia Baru adalah pemain terbaik meskipun data perdagangan lemah. The Dolar Australia mantap berkat harga ekspor lebih kuat. Harga produsen akan dirilis besok dan diperkirakan akan menguat. The dolar Kanada tidak berpartisipasi dalam pemulihan meskipun laba lebih kuat. Sebagian dari itu mungkin ada hubungannya dengan laporan PDB besok. Investor khawatir bahwa pertumbuhan lebih lemah di bulan November, tetapi dengan penjualan ritel dan perdagangan yang terus meningkat, risikonya meningkat untuk laporan tersebut. /investing

*mi

Berita Terkait