Pemulihan Ekonomi China Semakin Cepat Karena Konsumsi Kembali

banner-panjang

Pemulihan ekonomi China dipercepat pada kuartal ketiga karena konsumen mengabaikan kewaspadaan virus korona mereka, meskipun pertumbuhan berita utama yang lebih lemah dari perkiraan menunjukkan risiko yang terus-menerus untuk salah satu dari sedikit pendorong permintaan global.

Produk domestik bruto (PDB) tumbuh 4,9% pada Juli-September dari tahun sebelumnya, data resmi menunjukkan pada hari Senin, lebih lambat dari perkiraan 5,2% oleh analis dalam jajak pendapat Reuters tetapi lebih cepat dari pertumbuhan 3,2% kuartal kedua.

“Ekonomi China tetap berada di jalur pemulihan, didorong oleh rebound dalam ekspor. Belanja konsumen juga menuju ke arah yang benar, tetapi kami tidak dapat mengatakan itu telah sepenuhnya menghilangkan hambatan yang disebabkan oleh virus korona,” kata Yoshikiyo Shimamine, kepala ekonom di Institut Penelitian Kehidupan Dai-ichi di Tokyo

“Ada risiko bahwa kembalinya penguncian di Eropa dan gelombang infeksi lain di Amerika Serikat akan merugikan belanja konsumen dan memicu lebih banyak kehilangan pekerjaan, yang akan berdampak negatif bagi ekonomi China.”

Angka-angka utama yang lebih lemah dari perkiraan membebani yuan China dan benchmark saham daratan ( SSEC ) ( CSI300 ) dan membatasi keuntungan pasar yang lebih luas di Asia.

Ekonomi terbesar kedua di dunia itu tumbuh 0,7% dalam sembilan bulan pertama dari tahun sebelumnya, kata Biro Statistik Nasional (NBS).

Grafik – Pemulihan berbentuk V China? https://graphics.reuters.com/CHINA-ECONOMY/GDP/qzjpqaewypx/chart.png

Pembuat kebijakan secara global menggantungkan harapan mereka pada pemulihan yang kuat di China untuk membantu memulai kembali permintaan karena ekonomi berjuang dengan penguncian yang parah dan gelombang kedua infeksi virus corona.

China sebagian bangkit dari rekor kemerosotan yang disebabkan oleh penutupan virus korona pada bulan-bulan pertama tahun ini.

Juru bicara NBS Liu Aihua memperingatkan bahwa pertumbuhan tetap tambal sulam.

“Secara internal, ekonomi masih dalam proses pemulihan,” katanya di Beijing. “Beberapa atau sebagian besar indikator belum kembali ke tingkat pertumbuhan normal, dan beberapa tingkat pertumbuhan kumulatif juga menurun.”

Pada basis kuartal ke kuartal, PDB naik 2,7% pada kuartal ketiga, kata NBS, dibandingkan dengan ekspektasi untuk kenaikan 3,2% dan kenaikan 11,5% pada kuartal sebelumnya.

Namun terlepas dari kekecewaan utama, para analis didorong oleh peningkatan konsumsi yang lebih luas dan berlanjutnya kekuatan pabrik.

Penjualan ritel tumbuh 3,3% pada September dari tahun sebelumnya, mempercepat dari kenaikan 0,5% pada Agustus dan mencatat pertumbuhan tercepat sejak Desember 2019. Output industri tumbuh 6,9% setelah kenaikan 5,6% pada bulan Agustus, menunjukkan pemulihan sektor pabrik memperoleh momentum.

Investasi aset tetap naik 0,8% dalam sembilan bulan pertama dari tahun sebelumnya, kembali ke pertumbuhan year-to-date untuk pertama kalinya tahun ini.

Di sektor properti, investasi naik 12% pada September dari tahun sebelumnya, laju tercepat dalam hampir 1-1 / 2 tahun, memberikan dukungan utama untuk investasi yang lebih luas.

Pemerintah telah meluncurkan serangkaian langkah-langkah termasuk lebih banyak pengeluaran fiskal, keringanan pajak dan pemotongan suku bunga pinjaman dan persyaratan cadangan bank untuk menghidupkan kembali ekonomi yang dilanda virus corona dan mendukung lapangan kerja.

Sementara bank sentral meningkatkan dukungan kebijakan setelah pembatasan perjalanan yang meluas mencekik aktivitas ekonomi, baru-baru ini bank sentral menahan pelonggaran lebih lanjut.

Dana Moneter Internasional memperkirakan ekspansi sebesar 1,9% untuk China untuk tahun 2020, yang mendekati proyeksi bank sentral sendiri sebesar 2%.

Itu akan menjadikan China satu-satunya ekonomi besar yang diperkirakan akan melaporkan pertumbuhan pada tahun 2020, meskipun pada laju tahunan paling lambat sejak 1976, tahun terakhir Revolusi Kebudayaan Mao Zedong.

LANGKAH KONSUMEN

Pengeluaran ritel China telah tertinggal dari kembalinya aktivitas pabrik tahun ini karena kehilangan pekerjaan yang besar dan kekhawatiran yang terus-menerus tentang infeksi membuat konsumen tetap di rumah, bahkan ketika pembatasan dicabut.

Namun, indikator terkini menunjukkan aktivitas konsumen sekarang berbalik.

Di sektor perjalanan, penerbangan penumpang domestik pada bulan September mengalahkan level COVID-19 mereka, sebuah tanda bahwa segmen pasar tersebut mendekati pemulihan penuh, bahkan ketika perbatasan internasional sebagian besar tetap ditutup.

Penjualan mobil menandai keuntungan bulan keenam berturut-turut di bulan September sementara penjualan kendaraan Ford Motor Co (N: F ) di Cina melonjak 25% di kuartal ketiga dari tahun sebelumnya.

Rincian PDB menunjukkan konsumsi akhir menyumbang pertumbuhan 1,7 poin persentase, sementara pembentukan modal menyumbang 2,6 poin persentase dan ekspor bersih menyumbang 0,6 poin persentase untuk ekspansi, kata NBS.

Wabah virus korona, yang menyebabkan kontraksi pertama China sejak setidaknya tahun 1992 pada kuartal pertama, sekarang sebagian besar terkendali di negara itu, meskipun telah terjadi kebangkitan kecil kasus di provinsi timur Shandong.

“Satu-satunya hal terpenting bagi ekonomi China dalam beberapa bulan mendatang adalah apakah konsumsi layanan dapat mengejar,” kata Larry Hu, kepala ekonomi China di Macquarie Capital di Hong Kong. /investing

Berita Terkait