Saham Naik Karena Tanda-Tanda Perbaikan Pasar Ketenangan Kesehatan Trump

banner-panjang

Pasar saham naik pada hari Senin di tengah harapan bahwa Presiden Donald Trump dapat keluar dari rumah sakit di kemudian hari, mengurangi beberapa ketidakpastian politik yang mengguncang bursa global pada sesi sebelumnya.

Trump, 74, diterbangkan ke rumah sakit untuk perawatan virus korona pada hari Jumat, tetapi dokternya mengatakan dia telah merespons dengan baik dan dapat kembali ke Gedung Putih pada hari Senin.

Itu membantu kontrak berjangka e-mini S&P 500 AS naik 0,82% di perdagangan Asia, sementara Nasdaq berjangka ( NQc1 ) naik 1,11%.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang ( MIAPJ0000PUS ) naik 0,63%.

Saham Australia ( AXJO ) melonjak 2,37% untuk kenaikan harian terbesar dalam hampir dua minggu. Nikkei Jepang ( N225 ) naik 1,39%. Pasar keuangan China ditutup untuk hari libur umum.

“Ekuitas dan pedagang risk-on lainnya harus didukung dengan baik oleh meredanya kekhawatiran tentang kesehatan Trump,” kata Junichi Ishikawa, ahli strategi mata uang senior di IG Securities di Tokyo.

“Untuk dolar, dampaknya tidak begitu jelas. Seharusnya jatuh terhadap sebagian besar mata uang karena peningkatan minat terhadap risiko, tetapi yen juga lemah, dan itulah satu-satunya mata uang yang dapat melawan dolar.”

Dolar beringsut lebih tinggi terhadap yen tetapi turun sedikit terhadap franc Swiss karena para pedagang memperebutkan posisi menjelang hari yang bisa bergejolak di pasar global.

Imbal hasil obligasi naik sedikit karena berkurangnya permintaan untuk keamanan memegang utang pemerintah.

Dokter yang merawat Trump mengatakan mereka senang dengan kemajuannya. Kelegaan tentang kesehatannya dapat memicu reli di ekuitas dan aset berisiko lainnya karena investor bersiap untuk menjelang pemilihan presiden AS bulan depan.

Investor di seluruh dunia tercengang Kamis malam setelah Trump mengumumkan bahwa dia dan ibu negara dinyatakan positif terkena virus corona.

Dengan waktu kurang dari sebulan hingga pemilihan presiden pada 3 November, kontraksi Trump akibat virus korona adalah sumber volatilitas pasar lainnya yang membuat hasil pemungutan suara semakin sulit untuk diprediksi.

Joe Biden dari Demokrat membuka keunggulan terluasnya dalam sebulan dalam pemilihan presiden AS, menurut jajak pendapat Reuters / Ipsos yang dirilis pada hari Minggu.

Gedung Putih awalnya mengirim pesan beragam tentang kesehatan Trump, membantu memicu ketidakpastian politik dan menempatkan fokus investor pada berita apa pun tentang kondisinya.

Beberapa pedagang sangat prihatin dengan pengakuan dokter bahwa Trump telah diberi oksigen dan steroid tambahan, yang biasanya digunakan untuk mengobati kasus COVID-19 yang parah.

Dolar AS naik 0,22% menjadi 105,60 yen tetapi turun 0,3% menjadi 0,9185 franc Swiss karena beberapa investor menyesuaikan posisi dalam mata uang safe-harbour.

Dolar Australia naik 0,23% menjadi $ 0,7181 setelah pemerintah Australia, yang menurunkan anggaran federal pada Selasa, mengumumkan subsidi upah tambahan untuk membantu pasar tenaga kerja.

Imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun naik menjadi 0,7104% dan kurva hasil sedikit curam sebagai tanda bahwa mayoritas investor merasa nyaman mengambil lebih banyak risiko.

Emas , aset lain yang sering dibeli selama masa ketidakpastian, sedikit berubah pada $ 1,898.90

Minyak mentah berjangka Brent ( LCOc1 ) naik 1,22% menjadi $ 39,75 per barel sementara minyak mentah berjangka AS ( CLc1 ) naik 1,46% menjadi $ 37,59 per barel. /investing

Berita Terkait