Mengambil langkah dari Fed, BOJ Mungkin Perlu Lebih Fokus pada Pekerjaan

banner-panjang

Bank of Japan (BOJ) mungkin perlu lebih memperhatikan pekerjaan dan pendapatan rumah tangga dalam memandu kebijakan moneter, kata wakil gubernur Masazumi Wakatabe, karena pandemi virus korona mendorong ekonomi lebih dalam ke dalam resesi.

Dalam briefing online pada hari Rabu, Wakatabe mengatakan ada banyak pelajaran yang bisa dipelajari dari strategi kebijakan baru Federal Reserve AS yang lebih berfokus pada penciptaan lapangan kerja dan meningkatkan pendapatan rumah tangga.

“Secara pribadi, saya merasa ada ruang untuk mempertimbangkan gagasan yang disuarakan oleh beberapa orang, bahwa kebijakan moneter harus lebih fokus pada kondisi pekerjaan dan pendapatan,” katanya.

“BOJ tidak perlu secara langsung menetapkan mereka sebagai target. Tetapi BOJ dapat lebih mempertimbangkan kondisi pekerjaan dan pendapatan dalam memperdebatkan kebijakan.”

BOJ diamanatkan oleh undang-undang untuk mencapai stabilitas harga dan sistem keuangan, tetapi tidak memiliki target pada pertumbuhan lapangan kerja.

Beberapa akademisi telah meminta BOJ untuk menargetkan pekerjaan atau produk domestik bruto nominal (PDB) untuk memperkuat komitmennya untuk mempertahankan kebijakan ultra-mudah lebih lama.

Wakatabe mengatakan contoh luar negeri akan “sangat berguna” untuk BOJ dalam meningkatkan kerangka kebijakannya karena banyak negara menghadapi efek merusak yang sama pada pekerjaan dan konsumsi dari COVID-19.

Dia menolak mengomentari situasi politik Jepang tetapi mengatakan kebijakan moneter BOJ saat ini “paling tepat” untuk saat ini, terlepas dari siapa yang menjadi perdana menteri baru.

Jepang menghadapi perlombaan kepemimpinan bulan ini setelah Perdana Menteri Shinzo Abe mengundurkan diri. Yoshihide Suga, juru bicara utama pemerintah, muncul sebagai pelopor untuk menggantikan Abe, meningkatkan ekspektasi bahwa banyak dari kebijakan stimulus perdana menteri akan dipertahankan.

Wakatabe mengatakan BOJ harus fokus untuk menghindari deflasi, dan memperingatkan bahwa guncangan eksternal sementara, seperti pandemi saat ini, dapat menyebabkan stagnasi yang terus-menerus.

“Untuk mengatasi risiko naik dan turun harga, BOJ harus terus berkomitmen kuat untuk mencapai target harga (2%),” katanya.

Analis memperkirakan harga konsumen inti Jepang, yang datar pada bulan Juli dari tahun sebelumnya, turun dalam beberapa bulan mendatang karena permintaan yang lemah, menghidupkan kembali kekhawatiran akan kembalinya deflasi. /investing

Berita Terkait