Afrika Selatan Menahan Vaksinasi AstraZeneca atas Data Varian

banner-panjang

Afrika Selatan akan menunda penggunaan suntikan COVID-19 milik AstraZeneca (NASDAQ: AZN ) dalam program vaksinasi, setelah data menunjukkan bahwa mereka memberikan perlindungan minimal terhadap infeksi ringan hingga sedang yang disebabkan oleh virus korona dominan di negara itu. varian.

Menteri Kesehatan Zweli Mkhize mengatakan pada hari Minggu bahwa pemerintah akan menunggu saran dari para ilmuwan tentang cara terbaik untuk melanjutkan, setelah percobaan menunjukkan vaksin AstraZeneca tidak secara signifikan mengurangi risiko COVID-19 ringan atau sedang dari varian 501Y.V2 yang menyebabkan a gelombang kedua infeksi dimulai akhir tahun lalu.

Sebelum penyebaran varian yang lebih menular, vaksin itu menunjukkan kemanjuran sekitar 75%, kata para peneliti.

Dalam analisis selanjutnya yang sebagian besar didasarkan pada infeksi oleh varian baru, hanya ada risiko 22% lebih rendah untuk mengembangkan COVID-19 ringan hingga sedang dibandingkan mereka yang diberi plasebo. Meskipun para peneliti mengatakan angka itu tidak signifikan secara statistik, karena rancangan percobaan, itu jauh di bawah patokan dari setidaknya 50% regulator telah menetapkan agar vaksin dianggap efektif melawan virus.

Studi tersebut tidak menilai apakah vaksin membantu mencegah COVID-19 yang parah karena melibatkan sebagian besar orang dewasa yang relatif muda yang tidak dianggap berisiko tinggi untuk penyakit serius.

AstraZeneca mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka yakin vaksinnya dapat melindungi dari penyakit parah dan sudah mulai mengadaptasinya terhadap varian 501Y.V2.

Namun, profesor Shabir Madhi, penyelidik utama pada uji coba AstraZeneca di Afrika Selatan, mengatakan data tentang vaksin tersebut adalah pemeriksaan kenyataan dan sudah waktunya untuk “menyesuaikan kembali harapan kami terhadap vaksin COVID-19”.

Afrika Selatan berharap dapat memvaksinasi 40 juta orang, atau dua pertiga populasi, untuk mencapai tingkat kekebalan kawanan tertentu tetapi belum memberikan satu suntikan.

Vaksin AstraZeneca diharapkan dapat diluncurkan kepada petugas kesehatan segera setelah pada hari Senin menerima 1 juta dosis yang diproduksi oleh Serum Institute of India (SII).

Sebaliknya, mereka akan menawarkan vaksin kepada petugas kesehatan yang dikembangkan oleh Johnson & Johnson (NYSE: JNJ ) dan Pfizer / BioNTech dalam beberapa minggu mendatang.

“Apa artinya program vaksinasi kami yang kami katakan akan dimulai pada Februari? Jawabannya adalah akan dilanjutkan,” kata Mkhize dalam jumpa pers online. “Mulai minggu depan selama empat minggu ke depan kami harapkan akan ada vaksin J&J, akan ada vaksin Pfizer (NYSE: PFE ).”

PENDEKATAN BARU

Profesor Salim Abdool Karim, seorang ahli epidemiologi yang menasihati pemerintah, mengatakan perlu ada pendekatan baru untuk imunisasi, mengingat ketidakpastian tentang seberapa efektif vaksin saat ini terhadap varian 501Y.V2.

Pertama, vaksin harus digunakan dalam kelompok yang ditargetkan untuk menilai tingkat rawat inap, dan kemudian jika terbukti efektif dalam mengurangi rawat inap, itu bisa ditampilkan dalam peluncuran skala luas, katanya.

Jika tidak efektif dalam mengurangi rawat inap, orang yang telah menerimanya harus ditawarkan vaksin efektif lain, baik booster berdasarkan varian atau vaksin lain, tambah Abdool Karim.

Kemungkinan Afrika Selatan akan mengalami gelombang ketiga infeksi ketika musim dingin dimulai dalam waktu sekitar empat bulan, kata Madhi.

Dia menambahkan bahwa akan “agak sembrono” untuk membuang 1 juta dosis AstraZeneca yang telah diterima negara ketika masih ada kemungkinan mereka dapat melindungi dari COVID-19 yang parah.

Anban Pillay, wakil direktur jenderal kementerian kesehatan, mengatakan tanggal kedaluwarsa dosis AstraZeneca adalah pada bulan April, tetapi pemerintah sedang berbicara dengan SII untuk meminta perpanjangan atau pertukaran.

Madhi mengatakan Afrika Selatan mungkin ingin mengubah kelompok sasarannya untuk vaksinasi. “Ini benar-benar perlu dipusatkan di sekitar pencegahan penyakit parah dan kematian dari apa yang kemungkinan akan muncul kembali dalam waktu dekat.” /investing

*mi

Berita Terkait