Asuransi Perjalanan COVID-19 Menjadi Makanan Pokok Liburan

banner-panjang

Kebijakan asuransi COVID-19 semakin menggabungkan paspor dan tabir surya sebagai bahan pokok liburan, menciptakan peluang bagi perusahaan asuransi karena lebih banyak negara memerlukan perlindungan wajib jika pengunjung jatuh sakit akibat virus corona.

Pemesanan maskapai penerbangan sedang meningkat di beberapa daerah, mendorong harapan yang hati-hati akan kebangkitan lalu lintas musim panas, tetapi juga meningkatkan kekhawatiran di antara tujuan wisata akan terkena tagihan jika para wisatawan terdampar oleh virus.

Lebih dari selusin negara dari Aruba hingga Thailand mewajibkan cakupan COVID-19 untuk pengunjung, dengan Yordania yang terbaru untuk mempertimbangkan perlindungan semacam itu, penyelenggara rencana layanan darurat mengatakan kepada Reuters.

Pasar untuk semua jenis perlindungan perjalanan COVID-19 diperkirakan antara $ 30 miliar hingga $ 40 miliar per tahun, menurut konsultan asuransi perjalanan Robyn Ingle, dengan perusahaan seperti AXA dan AIG (NYSE: AIG ) perlindungan penjaminan emisi.

Tetapi lonjakan permintaan untuk cakupan COVID-19 juga berarti perusahaan asuransi dapat menghadapi pembayaran besar jika gelombang infeksi lain menyebabkan sejumlah besar pembatalan atau turis jatuh sakit.

“Asuransi perjalanan dan layanan perlindungan meningkat sejalan dengan perjalanan saat dilanjutkan, kata Dan Richards, kepala eksekutif untuk risiko perjalanan dan perusahaan manajemen krisis Global Rescue.

Manfaat asuransi COVID-19 biasanya mencakup perawatan hingga $ 100.000, dan dapat mencakup biaya pengujian dan layanan virus corona seperti evakuasi atau penguburan atau kremasi setempat. Manfaat ini, yang diperkenalkan oleh perusahaan asuransi pada pertengahan tahun 2020, dijual sebagai tambahan atau sebagai polis terpisah dengan pertanggungan untuk penyakit atau karantina.

Jeremy Murchland, presiden perusahaan asuransi perjalanan yang berbasis di Indiana, Seven Corners, mengatakan para pelancong sekarang “lebih mungkin untuk mengasuransikan perjalanan mereka,” karena lebih banyak negara memerlukan perlindungan COVID-19.

Paket asuransi perjalanan yang mencakup perlindungan perjalanan, perlindungan biaya medis untuk COVID-19 dan perlindungan bagasi dan barang pribadi biasanya berharga 4% hingga 8% dari nilai dolar perjalanan, kata Murchland.

Sementara pandemi telah menghantam perjalanan, permintaan akan pertanggungan telah menciptakan peluang bagi industri asuransi yang terpukul keras dan ceruk untuk mengembangkan produk baru, kata perusahaan.

Misalnya pada bulan Juni, Seven Corners memperkenalkan rencana perjalanan medis opsional dengan cakupan biaya virus korona, kata Murchland. Pada akhir tahun, produk dengan cakupan virus korona menghasilkan sekitar 80% dari total penjualan rencana perjalanan medis.

Seven Corners juga mengalami kenaikan 20% pada wisatawan yang membeli kebijakan “pembatalan untuk alasan apa pun” dengan harga tinggi pada tahun 2020. Kebijakan tersebut mencakup biaya pembatalan terkait dengan virus.

Beberapa negara telah mengamanatkan asuransi perjalanan untuk pengunjung yang masuk – baik dengan memasukkannya ke dalam biaya masuk atau visa mereka atau dengan meminta bukti pertanggungan, kata perusahaan asuransi World Nomads.

Jordan sedang mengevaluasi apakah akan memerlukan biaya tetap wajib bagi pengunjung sebagai bagian dari program dari Penyelamatan Global dan Dewan Ketahanan Perjalanan dan Pariwisata Global, kata ketua bersama dewan Taleb Rifai. Program yang menelan biaya hingga $ 100 per orang ini mencakup bencana dan penyakit tertentu seperti COVID-19.

Biro Pariwisata Yordania tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Tidak jelas bagaimana permintaan cakupan akan berkembang karena lebih banyak orang yang diinokulasi melawan virus corona dengan vaksin.

Frank Comito, penasihat khusus Asosiasi Hotel dan Pariwisata Karibia, mengatakan beberapa pelancong beranggaran terbatas mengeluh tentang cakupan wajib. Dan beberapa negara dapat menghentikan atau melonggarkan persyaratan saat “kita menjauh dari pandemi”.

Rifai, mantan sekretaris jenderal Organisasi Pariwisata Dunia PBB, mengatakan dia mengharapkan negara-negara akan terus membutuhkan perlindungan karena vaksin “akan memakan waktu bertahun-tahun” untuk diluncurkan secara global. /investing

*mi

Berita Terkait